Ini Cara Biar Manusia Gak Hancur sama AI

robertino



Tanyakan pertanyaan aneh anda di sini! NGGA ada pertanyaan yang bodoh! ‘Kok Bisa’ ngga cuma sekedar mencoba menjawab …

Apakah Ai itu akan semakin pintar kalahin manusia dan bikin kita jadi pengangguran dan miskin ini dia cara agar semua itu nggak terjadi langsung dari petinggi Open Ai jadi itu secara sederhana dan cara jadi kaya itu ada dua gampangnya gini bayangin kalian punya 100 ribu dan butuh beli 5 baju tapi harga satu bajunya itu 100.000 Terus harus gimana cara pertama cari uang sampai ke kumpul 500.000 itu yang artinya kalian jadi lebih kaya tapi cara kedua adalah nurunin harga bajunya biar uang kalian cukup dengan kata lain kalian dan semua orang itu jadi lebih kaya dengan kita tuh bisa bikin banyak produk dan jasa Enggak cuma baju aja jadi lebih murah Nah kalau udah gini solusinya mereka tawarin adalah ngasih uang bulanan free of charge buat semua orang duitnya itu tuh dapat dari pajaknya perusahaan AIA yang kaya raya dan ditambah barang-barangnya harganya murah tadi itu harusnya bisa menjaga kita untuk tidak Jatuh Miskin Gimana setuju dengan pemikiran ini atau

36 thoughts on “Ini Cara Biar Manusia Gak Hancur sama AI”

  1. Aku bingung klo misal tenaga kerja manusia diganti robot, trs manusia² yg sebelumnya bekerja sebagai karyawan disana otomatis dipecat massal kan? otomatis jg jd banyak manusia yg pengangguran & miskin, klo gitu bukannya itu bakal jd kerugian jg ya buat pemasukan pendapatan si pengusaha/perusahaan yg ngeproduksi barang jualannya? karna konsumen mereka berkurang sebab banyak org yg jd ga punya uang jd miskin sebab pekerjaan kepala keluarganya diambil alih oleh robot? pergantian/kolonisasi tenaga kerja manusia dengan robot tuh menurutku emg efektif bagi si perusahaan/pengusahanya secara kecepatan & jumlah produksi, tetapi ga efektif buat ningkatin pendapatan mereka karena uang jd ga berputar, ngendap di tabungan si pengusahanya saja sementara karyawan² manusianya yg sebelumnya diberi gaji kan mereka² ini punya keluarga yg tentu aja gaji tsb akan dipake untuk membeli kebutuhan²nya yg mana balik lg uangnya berputar untuk membeli barang/produk yg dijual si perusahaan. ngerti mksd ku ga ya 😭 intinya klo lapangan kerja manusia diganti robot (secara total) maka si produk² yg dijual perusahaan jg jd ga ada yg beli karna bnyk manusia yg ga punya uang sebab pekerjaan(tempat mencari uang) mereka diambil alih oleh robot². Klo gitu lama² yg ada ntar yg bisa bertahan hidup cm manusia² (profesor) yg kerjanya berhubungan dgn nyiptain robot aja dong?? 😭 padahal ga semua manusia punya kecerdasan & skill yg sangat tinggi buat bisa nyiptain/ngerjain sesuatu dibidang robotika².. trs ntar yg sisanya gmn 😭 kerja apa klo semuanya diambil robot 😢

    Reply
  2. Wkwk yakin emang perusahaan² AI yg kaya raya itu bakalan mau sukarela rutin bayar pajak ngebagiin uang bulanan ke orang² secara cuma²?? kalau aku sih ga yakin ya mereka mau lakuin itu 🤣🤣

    Reply
  3. Dipikir pikir juga gak masuk akal banget. Bersyukur banget gw masuk SMK jurusan APHP, kuliah di TekPang. Gw bekerja di bidang makanan. Sampe kiamat pun manusia tetep bakal laper, dan AI gak bisa gantiin kerjaan gw😏😏😏
    Gw gak sudi kerjaan gw digantiin program komputer yang gak butuh duit, gak berperasaan, dan gak bisa capek. Ekonomi makro kita bakal rusak kalo dikuasai AI.

    Reply
  4. Menurutku ini salah satu kemungkinan sih karena kan gamungkin pekerja-pekerja yang bisa digantiin AI yang jumlahnya banyak banget tiba-tiba digantiin semua sama AI masa jadi pengangguaran massal tapi kemungkinan paling mungkin untuk sekarang ini sih pemerintah nolak make AI sampe siap. Dari yang pernah saya dengar sih penolakan teknologi ini pernah terjadi dimana pemerintah Indonesia nolak make mesin yang bisa ngancurin/daur ulang gitu saya lupa tapi pemerintah nolak karena mikirin nasib para pemulung yang jumlahnya banyak.

    Reply
  5. Inimah taktik para kapitalis agar dikira sosialis,udah basi,ujung ujungnya, tetep aja kapitalis yang menang,yang kaya makin kaya yang miskin cuma bisa bergantung sama orang kaya

    Reply

Leave a Comment