Pelajar Indonesia vs Dunia: Di Mana Posisi Kita?

robertino



Kata orang, pendidikan kita punya seribu masalah. Dan salah satunya, mungkin adalah kita. Ya, kemampuan belajar siswa …

kata-kata orang pendidikan kita punya 1000 masalah dan salah satunya mungkin adalah kita Iya kemampuan belajar siswa Indonesia dibilang rendah untuk ngetes Bener atau nggak coba jawab pertanyaan ini kalian punya waktu sampai video ini berakhir untuk menjawabnya gimana susah kalau emang ngerasa kesulitan bisa jadi survei satu ini tuh benar ya survei tiga tahunan buat pelajar SMP ini nunjukkin Emang kemampuan pelajar Indonesia bisa dibilang bermasalah tapi emang gimana hasilnya gimana perbandingannya sama negara-negara dunia lainnya dan ada diposisi berapa kita sekarang jawabannya kita ada di peringkat ke-7 dunia tapi dari bawah iya browsing dibuat untuk mengukur kemampuan anak smp dalam tiga bidang ini ternyata aksi terlalu sulit nyatanya kita ada di peringkat ke 71 secara keseluruhan kalah dari negara-negara yang memang terkenal maju pendidikannya dan bahkan kalah sama negara-negara yang umurnya belum sepertiga Indonesia sedihnya lagi development pelajar-pelajar kita belakangan ini pun turun terus-menerus tapi tombol2 apakah tes Bisa ini emang bisa ngegambarin realita pendidikan kita yang sebenarnya terus apa sih bisa kita lakuin kedepannya pastinya tes ini bukanlah hasil akhir yang nentuin kualitas pendidikan tapi kalau berkaca dari hasil tadi bisa jadi itu karena banyak masalah yang berupa pendidikan Kita yang Salah satunya karena masih adanya kebiasaan menghafal yang bikin kita nggak ngerti kenapa suatu materi dipelajarin misalnya Coba kita balik ke teka-teki tadi disadari atau nggak sekolah ngajarin kita rumusnya dan lupa ngejelasin kalau masalah kayak gini sering banget kita hadapin di kehidupan sehari-hari tapi masalahnya nggak cuma ada di saja tapi juga di luar kelas misalnya kondisi sosial-ekonomi pelajar yang gak merata yang akhirnya bikin hasil tes mereka jomplang dan tentu aja masalah-masalah lainnya maka biar pendidikan kita bisa bersaing kita perlu berkaca dari hasil survei ini dan mengambil kebijakan Contohnya kayak UN yang baru-baru ini diilangin yang perlu kita lakuin buat perbaikin Pendidikan Indonesia Hai bapak pendiri bangsa kita pernah bilang satu ucapan yang terkenal katanya hanya satu tanah yang bisa disebut tanah airku ia berkembang dengan usaha dan usaha itu adalah usahaku melihat kondisi sekarang ucapan itu bisa jadi dorongan buat kita semua yang meski ditengah fakta menjadikan kualitas pendidikan di negara kita Kitalah yang harus ikut berjuang menyelesaikannya dan seperti biasa terima kasih the lounge hai hai hai hai hai hai hai hai hai hai Hai Terima kasih sudah nonton Kok bisa punya pertanyaan lagi tulis aja di kolom komentar di bawah maintain asking and keep curious

40 thoughts on “Pelajar Indonesia vs Dunia: Di Mana Posisi Kita?”

  1. Ibarat klasemen, jangan sampe kita jadi juru kunci, guys:( Menurut kalian, sebenernya apa yang bikin kemampuan pelajar Indonesia masih kalah sama negara lain? Apa kelemahan kita? Komen yuk!!!

    Reply
  2. Note
    3 sayap pintu putar membentuk ruang pada pintu dan maksimum orang bisa masuk adalah 2 jadi 3×2=6
    Dan pintu itu berputar selama 4 kali dlm 1 menit jadi orang yg masuk 6×4=24
    Lalu yg ditanya adalah jumlah maksimum (banyaknya)orang yg masuk melewati pintu tsb selama 30 menit
    Jadi karena 1menit ada 24 orang yg masuk melewati pintu tsb
    Jadi 30×24= 720 orang yg melewati pintu tsb selama 30 menit

    Reply
  3. Salam dari 2024.
    BTW gue nemu jawaban yang beda ya jawabannya 1446.
    Karena pada satu putaran orang yang melewati pintu = 3(sayap pintu)×2(kapasitas sayap pintu)×2(karena orang masuk atau keluar yang memerlukan 180 derajat saja lalu orang lain masuk ke pintu)=12
    12(banyak orang yang melewati pintu dalam satu putaran)×4(karena dalam satu menit ada 4 putaran)×30(karena yang kita hitung dalam 30 menit)+6(karena kita memisalkan jika ingin mendapat nilai maksimal ada orang yang masih di dalam pintu sebelum perhitungan dimulai dan keluar saat perhitungan dimulai)=1446.
    Thank you soalnya
    Koreksi kalo salah

    Reply
  4. 3:00
    Kalau emang arahnya searah pintu itu maksimum cuma bisa dimasuki 2 x 2 orang, orang yang ada di pintu paling bawah harusnya udah keluar ga diem aja di situ

    2 orang x 2 pintu = 4
    4putaran x 30 menit = 120 putaran

    4 orang x 120 putaran = 480 orang dlm satu putaran

    cmiiw

    Reply
  5. Kayaknya semuanya bisa jawab ini deh? Cuma pake logika aja sih, bayangin aja itu beneran pintu puter, dikasih petunjuk juga dalam seminit muter 4 kali, dan itu pintu punya 3 ruas, satu ruas 2 org kali 3 kali lagi 4, jdi 24 org semenit, terus kali 30 deh, dapet jawaban 720, i think ini ga seberat itu sbnernya, cuma kena kecoh dikit aja dgn adanya ukuran dsbg

    Reply
  6. Kurikulum yg baru sangat luar biasa, MERDEKA !!! bikin siswa auto naik kelas, tanpa ulangan harian, tanpa PR.. materi pelajaran banyak dipangkas..

    biar siswa lebih santai dan punya banyak waktu bersosialisasi dan main sama keluarga.. inilah masa depan anak republik Konoha

    5 bintang untuk pemerintah !!

    Reply
  7. 1. Hafalan itu penting, tapi jauh lebih penting ialah pemahaman terhadap materi yg dihafalkan
    2. Sebagian pelajaran memang basic dasarnya adalah hafalan, maka hafalan adalah suatu keniscayaan (contoh kurikulum kitab di pesantren)

    Reply
  8. Asli banyak bgt gueh masuk jam 6 pulang nya jam set7 tugas ampunnn banyaknya tp mslhnya gua jd kaga ngerti apa2 karena kerjanya tugas aja penjelasan jg kurang bgt alhasil gue kaga dpt ilmu cape iya

    Reply
  9. Please jangan semua-muanya salahkan gurunya. Coba nanti kalian jadi guru, honorer pula, terus rasain gimana bisa ngurus anak orang yang orang tuanya aja ga mau tau nih kualitas anakya gimana dilempar ke guru, terus pemerintah yang sistem pendidikannya ga menyejahterahkan guru. Saat itulah kalian akan paham bahwa guru juga sebenarnya korban dari sistem pendidikan Indonesia.

    Reply
  10. Jujur ini seandainya gw jawab waktu masih SMP mungkin bakal kesusahan
    Cuman sekarang gw jawab nya pas udah lulus SMA jadi masih tergolong gampang lah

    Ngeri juga ya pelajar diindonesia klo soal seperti itu sulit ngejawab
    Belum lagi tes logika , tes gambar, tes hitung dll nya

    Reply
  11. ehhh ternyata jawaban gw betul jika tiap ruang di isi 2 maka 2×3=6 dan jika pintu berputar 4x(1 menit) maka jika di kalikan 30 menit = 120 maka hasilnya 120×6= 720

    Reply
  12. Gw sebagai ibu2 yang baru punya anak kecil SD kelas 1 dan 2, suka heran aja zaman sekarang benar banyak ibu2 lebih memilih anaknya bisaan bahasa inggris ketimbang bahasa Indonesia, malah samp ada yang engga bisa baca bahasa Indonesia terus bangga banget deh pokoknya. Ya gw sih engga mau komentar apa2 dan gw lebih baik diam sialnya masa depan anak gw juga belum tau😅 mungkin harapan mereka dizaman yang akan datang anaknya akan sukses dan bisa kaya. kalau gw ya biasa aja, karena kita tinggal di Indonesia, kalau nanti jago bahasa Inggris ya syukur…

    Reply
  13. Ok gini nih, indonesia itu terlalu berfokus sama yang namanya pengetahuan. Jadi bagi penyelenggara pendidikam indonesia, yang paling penting adalah pengetahuan, bukan cara berpikir. Kita sebagai pelajar gak dibangun rasa ingin tau akan sesuatunya, dan kemudian gak diajarin cari tau tentang sesuatu itu, gak diajarin nganalisa, gak usah jauh dulu, kita bahkan gak di encourage untuk bertanya, mengemukakan pendapat.

    Salah satu kesalahan terbesar kita juga adalah terlalu mengandalkan standardised tests untuk mengukur kadar sukses pendidikan seseorang. Padahal, tes itu tidak benar benar merefleksikan seberapa seseorang itu sukses dalam belajar. Kenapa? Karena banyak hal yang ditanyakan dalam tes itu bakalan kita lupain segera setelah tesnya berakhir. In the end, kita sama dengan gak belajar apa apa.

    Padahal yang paling penting buat siswa itu adalah belajar caranya belajar. Karena belajar itu suatu proses yang tanpa henti. Kalau kita tau caranya belajar, maka bayangkan dengan proses belajar tanpa henti itu, makin tua kita, makin banyak hal yang kita jadi bisa. Atau makin dalam skill dan pengetahuan kita, yang menjadikan kita seorang ahli di bidangnya.

    Kesalahan lain adalah bahwa dunia pendidikan kita kurang menghargai bakat non akademis. Itu penyebab kenapa susah buat kita buat punya atlet atau seniman yang terkenalnya sedunia macam valentino rossi, lionel messi, lewis hamilton, michael jordan, tiger woods, dll. Kita cuma punya bulu tangkis aja, thats all. Pasti pada pernah denger kan, orang bilang, sekolah itu nomor satu. Ya karena kita khawatir kalau menggantungkan nasib sebagai atlet, atau seniman, masa depan bisa suram. Kita hanya mikir profesi jaminan kesejahteraan adalah PNS, pengusaha, pengacara, notaris, dll.

    Jadi kalau mau berubah, pertama adalah kurikulum, karena sekolah akan kepentok aturan dinas. Kurikulum merdeka sekarang arahnya kesana pada awalnya, tapi banyak pihak yang gak suka karena masih banyak pihak berpendapat bahwa pengetahuan itu nomor satu. Ya pemikiran lama. Mereka khawatir tanpa adanya UN kita mundur kualitas pendidikannya, dan tanpa ngajarin hal hal rumit disekolah, segala detail di berbagai mapel, siswa akan jadi bodoh. Menurut mereka pintar itu adalah tau segalanya.

    So, pada akhirnya akan ada pihak pihak yang berusaha untuk mengubah kembali kurikulum ke gaya lama, atau menyetir sedemikian rupa supaya kurikulum merdeka ini cuma jadi kuri lama yang ganti baju. Ganti istilah, ganti gaya dikit, tapi esensinya gak berubah. Dan bisa jadi juga ada pihak pihak yang mengambil keuntungan dari rumit dan ribetnya dunia pendidikan kita. We dont know

    Reply
  14. Kadang saya berfikir adakah hubungan memiliki dengan memahami.. hubungan saya punya mobil dengan pemahaman.. ilmu pertukangan.. teknologi mesin.. ilmu fisika.. matematik juga .. filsafat yg ikut mendorong science ke arah kemajuan..

    Reply

Leave a Comment